Masih Banyak Orang Baik di Jakarta

Posted by in Daily Life

Dua hari lalu seperti biasa pulang kerja nge-grab dulu ke semanggi untuk nunggu bis. Karena udah lewat setengah 8 bis dari Gajah Mada udah habis jadi nunggu bis dari arah blok M. Supaya kebagian duduk jalan ke belokan semanggi arah blok M.

Ada motor dari arah grogol yang berhenti di deket tempat gw nunggu bis, ini sebenernya hal biasa kadang ada driver ojek online yang berhenti disitu untuk kontak pelanggannya, kadang ada yang bingung gimana cara muter kalau mau ke arah blok M naik motor dan banyak hal lain.

Gak berapa lama ada orang lain yang nuntun motornya dan di tanya sama mas yang udah berhenti duluan tadi.

“Bensinnya habis?”
“Iya”, jawab si mas yang ndorong motornya
“Sini diisi dari motor saya”
“Gak usah mas”
“Gak papa udah sini diisi dulu”

Kurang lebih percakapannya kayak gitu.

Lalu mas yang motornya mogok memundurkan motornya dan menempatkan motornya disamping mas yang nawarin bensin.

Mas yang nawarin bensin buka jok dan ngeluarin….selang. Iya, mas nya bawa selang, bukan selang air untuk nyiran tanaman ya, selang kecil diameter 5 mili.

Bensin diambil dari motor pertama pake selang tadi, mungkin karena susah mas yang mau ngasi bensin ambil botol air mineral yang dia punya, dibuang isinya dan dipake untuk nampung bensin tadi sebelum dituang.

Selesai “transfer” bensin mas yang dikasi bensin mau ngasi uang tapi ditolak sama si mas yang ngasi. “Udah gak usah, dibawa aja”

Mereka berdua sempat kenalan dan ngobrol sebentar sebelum masing-masing melanjutkan perjalannya masing-masing.

Kalau yang kita kasih bensin teman kita atau saudara yang ketemu dijalan dan kehabisan bensin itu wajar, tapi ini orang yang sama sekali gak dikenal.

Dibalik Jakarta yang konon katanya keras, masih banyak orang baik di Jakarta.